Jum'at, 24 09 2021
Follow:  
www.siagaonline.com
 
Oknum PJ kades di Rohul lakukan pungli
Selasa, 31-08-2021 - 11:38:22 WIB
Puluhan masyarakat lakukan unjuk rasa di halaman kantor Kepala Desa Rambah Samo, Kecamatan Rambah Samo, Kabupaten Rokan Hulu (Rohul)

Siaga Online, Rokan Hulu - Puluhan masyarakat lakukan unjuk rasa di halaman kantor Kepala Desa Rambah Samo, Kecamatan Rambah Samo, Kabupaten Rokan Hulu (Rohul) terkait dugaan pungli Bantuan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) yang dilakukan oleh Pemerintah Desa Rambah Samo.

Massa aksi datang dengan menerapkan Protokol Kesehatan (Prokes) memakai masker dan jaga jarak serta mendapat pengawalan yang ketat dari pihak kepolisian Polsek Rambah Samo dan TNI, Senin (30/08/2021) sekira pukul 10.30 WIB.

Koordinator aksi yang dikomandoi oleh Irwan atau akrab dipanggil Iwan Kades mengungkapkan kekecewaannya kepada Pemdes Rambah Samo terutama kepada Pj Kades, Amsiardi yang telah melakukan pungli kepada masyarakat penerima bantuan UMKM.

Iwan mengatakan bantuan langsung tunai UMKM yang diberikan oleh Pemerintah Pusat kepada masyarakat pelaku usaha menengah sebagai bentuk upaya pemulihan ekonomi nasional di tengah merosotnya perekonomian akibat Pandemi Covid-19. Namun, Pemdes malah memanfaatkan hal tersebut untuk mengambil keuntungan.

"Kita sangat menyayangkan adanya pungli yang dilakukan oleh Pemdes Rambah Samo yang dipelopori oleh Pj Kades, hal ini tentu telah menyalahi kedudukan Pj Kades sebagai instansi yang seharusnya melindungi dan membantu meringankan perekonomian masyarakat ditengah pandemi," kata Iwan usai berorasi.

Diakui Irwan bahwa pungli yang dilakukan oleh Pj Kades Rambah Samo telah dilakukan sejak BLT UMKM tahap pertama keluar dengan modus biaya administrasi pengurusan surat keterangan usaha, dimana waktu itu masyarakat dikenakan biaya sebesar Rp 50 ribu per penerima Bantuan.

"Sejak dari awal UMKM pertama telah dikutip sebanyak Rp 50 ribu, sedangkan untuk yang tahap kedua ini, mereka dikenakan uang sebesar Rp.100 ribu," ujar Iwan.

Setelah dugaan pungli tersebut diketahui oleh banyak pihak lanjut Iwan, Pj Kades Rambah Samo memerintahkan staf Pemdes untuk mengembalikan uang tersebut kepada masyarakat.

" Ada sekitar 29 orang penerima BLT UMKM yang dimintai uang, sementara beberapa penerima sudah dikembalikan dan yang lain belum," jelas Iwan.

Salah seorang peserta aksi meminta Pemerintah Kecamatan maupun Kabupaten Rokan Hulu untuk menindaklanjuti dugaan pungli UMKM dan memberhentikan oknum yang terlibat dalam praktik pungli tersebut.

"Kami meminta kepada pihak Kecamatan maupun Kabupaten untuk menanggapi sekaligus memproses oknum yang ikut terlibat dalam pungli tersebut," tegas Iwan.

Di tempat yang sama, Ketua Badan Permusyawaratan Desa (BPD) Rambah Samo, Habibi Daulay mengakui telah melayangkan surat pernyataan keberatan kepada Pj Kades Rambah Samo terkait informasi pungli yang telah beredar di tengah masyarakat.

"Kami sudah layangkan surat pernyataan tidak setuju kepada Pj Kades, namun saat itu beliau mengatakan hal yang wajar, karena ini adalah bantuan, apabila masyarakat tidak terima, silahkan dilaporkan kepada pimpinan," sebut Habibi dengan menirukan ucapan Pj Kades waktu itu.

Sementara itu, Pj Kepala Desa Rambah Samo, Amsiardi mengaku telah mengambil uang administrasi sebesar Rp 100 ribu kepada masyarakat penerima Bantuan UMKM di Desa Rambah Samo.

"Uang itu diperuntukkan untuk kebutuhan staf ," jelas Amsiardi ditengah massa aksi.

Pj Kades Rambah Samo juga berdalih bahwa uang yang dikutip dari masyarakat tersebut akan diperuntukkan untuk memenuhi target pajak.

"Pada dasarnya dalam aturan kebijakan untuk penambahan pajak, bisa saja kita alihkan untuk itu, karena pajak per tahun itu untuk masyarakat kota sangat sulit dan tidak pernah tercapai," tambahnya.

Lebih lanjut Amsiardi mengatakan pemotongan uang sebesar Rp 50 ribu sampai Rp 100 ribu yang diperuntukkan pajak, merupakan kebijakan pimpinan.

"Sebetulnya ini adalah kebijakan dari pimpinan, yang kita targetkan untuk bayar pajak, namun kalau bisa kita alihkan untuk penambahan itu," kata Amsiardi.

Dia juga mengakui bahwa secara pribadi dirinya tidak pernah mendapat atau mengambil uang kutipan dari masyarakat penerima Bantuan UMKM.

"Demi Allah, uang itu serupiah pun tidak pernah saya cicipi, sejak menjabat sebagai Pj pada tahun 2020, tak pernah saya tanya atau saya minta bagian," pungkasnya. (Pr/Des)

Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa korupsi dan lain-lainnya/rilis atau ingin pasang Iklan dan berbagi foto?
Silakan SMS/WatsApp ke:
0852-6599-9456
Via E-mail:
red_siagaonlinepku@yahoo.com / redaksisiagaonline@gmail.com
(Mohon Dilampirkan Data Diri Anda)




Loading...


 
Berita Lainnya :
  • Oknum PJ kades di Rohul lakukan pungli
  •  
    Komentar Anda :

     
    GALERI FOTO
    Dansatgas, Komsos Dengan Tokoh Agama Agar Tercipta Suasana Yang Kondusif
     
    ADVERTORIAL
    Wabup Husni Merza Salurkan Bantuan Kebakaran
     
    TERPOPULER
    1 Jokowi Tunjuk Listyo Sigit Sebagai Kapolri, Siap Uji Kelayakan di DPR
    2 Perusahaan Hilangkan Hak Karyawan, Ratusan Buruh PT RGMS Gelar Mogok Kerja
    3 Kebersihan Lingkungan Adalah Tanggung Jawab Bersama
    4 Diduga Perusahan Hilangkan Hak Karyawan, Buruh PT RGMS Gelar Aksi Mogok Kerja
    5 Terkait Penemuan Air Mineral Merk Crystalline Mengandung Kotoran dalam Kemasan, Konsumen Kecewa
    6 Bupati Bungkam?
    Mendagri Diminta Perintahkan Bupati Nias Barat Copot Oknum Kadis Terduga Mesum
    7 Kuasa Hukum Ust. Maheer At Thuwailibi Siap Ambil Tindakan Hukum
    8 Para Pejabat Teras Jajaran Pusterad Diserahterimakan
    9 PT. Langgam Harmoni Tolak Serikat, Puluhan Karyawan Lakukan Mogok Kerja
    10 Manfaat Penyuluhan Kesehatan Langsung Dapat Dirasakan Warga Desa Tujung
     
    Siaga Kepri | Siaga Sumut | Siaga Lampung | Siaga Jawa | Kuansing | DPRD Kuansing | DPRD Tanjung Pinang
    Galeri Foto | Advertorial | Opini | Indeks
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2016-2020 PT. Mafis Siaga Pers, All Rights Reserved